Gunung Api Purba adalah sebuah gunung yang dulunya pernah aktif. Katanya sih, aktifnya puluhan juta tahun yang lalu. Ada ya yang kurang kerjaan ngitungin gitu? Puluhan juta tahun loh ini, mending lah ya kalau puluhan tahun doang. Ah sudahlah, biarkan sejarah yang mencatat. Sejarahnya siapa? Sejarahnya Awkarindoooong! Terlepas dari kapan gunung ini pernah aktif, pokoknya nyesel deh nyesel kalau belum pernah camping di Gunung Api Purba, ngedaki deh minimal. Serius, bakalan nyesel deh kalian yang enggak pengen nyobain camping atau ngedaki Gunung Api Purba. Banyak juga yang nyebut Gunung Api Purba sebagaiGunung Nglanggeran. Karena letaknya ada di daerah Nglanggeran kali ya. Kalau menurut Papa sih, ini adalah salah satugunung yang enggak mesum. Soalnya, bentuknya aneh. Enggak kayak “Gunung Kembar”, seperti kebanyakan gunung lainnya. Tau kan maksudnya “Gunung Kembar”? Itu looooh, gunung kembarnya Awkarin… Eh, apasih ini malah ngelantur gini. Dari pada lanturannya semakin kearah yang ena-ena, mending sudahi saja paragraf yang ini ya. Lebih baik, mari lanjutkan saja membaca paragraf selanjutnya…

Kalau kata wikipedia sih, Gunung Api Purba (GAP) atau Gunung Nglanggeranini terletak di Desa Nglanggeran, Gunung Kidul, Yogyakarta (Di google maps ada kok, tinggal search aja “Gunung Purba Nglanggeran”). Masih menurut wikipedia, GAP ini adalah gunung yang termasuk pada deretan Pegunungan Sewu. Dimana Pegunungan Sewu itu adalah nama untuk deretan pegunungan yang memanjang di pantai selatan Pulau Jawa. Dimulai dari Kabupaten Wonogiri, Yogyakarta hingga ke Tulungagung. Intinya sih, letakGAP ini enggak jauh-jauh amat lah ya kalau dari Jogja. Kalau mau ke pantai di daerah gunung kidul (Kalau cuman ngandalin maps), biasanya sih ngelewatin GAP kok.

Awkarin, Buka Lagi Dooooong! Segitu Doang Mah Tanggung, Ya Kan?:mrgreen:
Foto Minjem Dari SINI 😀

Buat para pendaki pemula, GAP ini mustinya masuk dalam daftar gunung yang wajib dinaikin. Dinaikin ini artinya didaki ya, mendaki. Bukan dinaikin yang berhubungan sama Women On Top atauMan On Top ya. Jangan salah kaprah. Buat para pendaki pemula (Kayak Papa gini ini) musti nyobain naik GAP. Karena, rute pendakiannya enggak membingungkan (Ada banyak petunjuk arah, enggak perlu takut kesasar). Papa aja yang jarang olahraga dan jarang naik gunung, cuman butuh waktu 1,5 jam buat sampai ke puncaknya. Apalagi kalian yang sering olahraga di kasur dan sering naik gunung, pasti bakalan lebih cepat untuk mencapai puncakkenikmatan. Intinya sih, rute di Gunung Api Purba ini mudah, cemen, gampang, pokoknya orang yang mau jalan mah bakalan bisa sampai ke puncak deh.

Gunungnya Enggak Mesum Ya? KayakAwkarin #Eh

Tapi, jangan ngeremehin juga. Akan ada banyak rute yang bener-bener cuman ada di GAP dan nggak bakalan didapet dalam rute pendakian di gunung lainnya. Salah satunya adalah, ngelewatin jalan yang batas kanan dan kirinya adalah tebing-tebing batu, bukan busa BH ya. Naaaah, diantara batas kanan dan batas kirinya itu ada celah sempit banget. Sedangkan celah sempit itu adalah satu-satunya jalan buat ke atas dan juga buat turun. Jadi, mau enggak mau, musti jalan satu-satu secara bergantian antara yang mau ke atas dan yang mau ke bawah; enggak bisa kalau harus jalan bebarengan. Intinya sih, jalannya itu nyempil, sempit, sempiiiiit banget deh pokoknya. Cocok ya buat yang jomblo? Udah biasa jalan sendirian kan? Kerennya, ada tebing yang tinggi banget. Saking tingginya, disediain tangga yang akan mempermudah siapapun yang mau naik. Tapi, tetep aja bates kanan dan kirinya adalah tebing atau batuan gede atau juga jurang. Jadi, naik tangga di GAP enggak semuda naik tangga biasa, ada sensasi tersendiri karena musti ngelaluin celah sempit diantara tebing-tebing besar. Seru deh pokoknya.

Katanya, Ini Namanya Lorong Batu. Otak Ngeres, Mesti Mikirnya Ini Foto Cewek Lagi Ngangkang hehehe:mrgreen:
Foto Minjem Dari SINI

Tapi nih ya… waktu Papa lagi mau naik tangga, karena jalannya sempit, kan antri tuh ya, jadi jalannya satu-satu gitu kan. Naaaah… tepat di depan Papa ada orang yang lagi naikin tangga buat ke atas. Secara bersamaan, ada orang yang maksa turun dari atas. Jadi, orang rese yang turun dari atas ini nggak mau ngalah, orang di depan Papa yang mau ke atas juga nggak mau ngalah. Hingga akhirnya, ketemulah mereka di tengah-tengah. Naaaah… pas udah ditengah-tengah itu tadi, cek cok lah meraka “Eh goblok, gantian dong! Naik lagi sana, nggak bisa lewat nih yang dari bawah”. “Eh tolol, kalau turun itu lebih susah dari pada naik, ngalah dulu kek yang mau naik, capek nih yang dari atas, pengen cepet-cepet pulang”. “Eh, kepala kotak!”. “Eh, titit kecil!”. “#%%##%#%%#%”. Nggak ada yang mau ngalah deh pokoknya. Diantara cek-cok mereka yang semakin brutal, tiba-tiba tebing yang sebelah kanan agak sedikit geser. “Bruuuug…”.Oh my God! Nggak cuman dikit doang gesernya, “Gruuuk…gruuuk…grrrrr” banyak juga ternyata. Kegencet deh itu dua orang. Nggak ada teriakan sama sekali, entah tolong…tolong kek, atau aduuuuh…aduuuh kek atau apalah… nggak ada sama sekali. Papa yang saat itu baru mau ngelangkahin satu kaki ke anak tangga paling bawah, langsung ketetesan darah yang ngalir dari orang yang kegencet tadi. “Crooot…”. Tanpa sempet minta tolong, tanpa sempet minta bantuan, mati deh itu orang kegencet diantara dua tebing. Gepeng deh gepeng. Tapi sayang, itu cuman imajinasi Papa doang. Jangan serius gitu dong bacanya hahaha😦

Enak Ya Yang Jomblo, Udah Biasa Jalan Sendirian Kan? Gunung Ini Cocok Buat mu. Selamat Yaaaa!!!!
Foto Minjem Dari SINI

Seperti kebanyakan gunung yang lainnya, GAP juga bisa dibuat camping kok. Tapi, kalau camping di GAP ini lebih enak. Soalnya bisa ngelihat sunset sekaligussunrise. Eh, Perasaan kalau naik gunung mana aja juga bisa gitu kan ya? Iya sih, tapi kalau di GAP ini sunset sama sunrise-nya enggak main-main jon. Posisinya enak dilihat, pas banget deh pokoknya. Jadi, enggak terkesan dipaksain. Selain itu, banyak spot pendukung lainnya; jadi, kalau foto nggak cuman mataharinya doang, ada spot lain yang khas sehingga lebih mendramatisir. Naaaah, sunsetsama sunrise di GAP ini cocok banget buat yang suka mantengin sunset ataupunsunrise. Lebih cocok lagi buat yang mau ke satu tempat tapi bisa dapet lebih dari satu atraksi sekaligus, bisa menghemat waktu dan juga duit dong ya.

Kalau mau yang lebih hemat lagi, saran Papa sih, mulai lah dengan mengunjungi Embung Nglanggeran dulu. Di sana bisa ngelihat setinggi apa sih GAP yang nantinya mau didaki. Cabut dari sana sebelum jam 12an. Habis itu, langsung ke GAP. Jarak dari Embung Nglanggeran ke GAP enggak jauh-jauh amat kok, jadi santai aja. Setelah sampai GAP, seperti kebanyakan kalau mau naik gunung, isi administrasi dulu, terus bayar. Naaaaah… setelah itu, jangan buru-buru naik ke atas. Pertama, sholat dulu (Kalau belum), enaknya sih sholatnya sekalian digabung, biar enggak susah entar. *Ini Papa sok alim banget ya, padahal kerjaannya searching “Upskrit Hidden Cam” di youtube mulu dah. Oke skip! Kedua, cek batre gadget, kalau belum penuh, isi dulu sampai penuh. Soalnya, selama perjalanan ke atas, enggak ada warung yang bisa ditumpangin buat ngisi batre. Nggak mau kan udah capek-capek ke atas, turun enggak bawa foto? Maka dari itu, penuhin dulu sebelum ke atas. Biar batrenya bisa cukup sampai besoknya.

Kasih foto dulu ah, biar pada semangat bacanya:mrgreen:

Kisah Cinta mu Yang Mana? Yang Ditinggal Sewaktu Udah Di Puncak Kenikmatan Atau Yang Dituntun Sampai Ke Puncak Kebahagiaan?

Oke ngelanjutin yang tadi yaaa… Ketiga,urusan perut nih, karena selama perjalanan ke atas enggak ada warung, bawa bekal yang cukup, minum juga ya. Buat yang lupa bawa, tenang aja, di sekitaran pintu masuk GAP banyak warung makan kok, jadi bisa di beli di sana. Walaupun harganya agak sedikit enggak wajar, tetep masih bersahabat kok. Keempat, bawa botol minuman yang lubangnya agak besar, besarnya kira-kira se-ujung titit bisa masuk deh. Buat apaan coba? Buat bikin fleshlight! Eh, enggak deng. Buat naruh kencing entar kalau pas di atas. Nggak mau kan entar kalau udah mati tititnya dibakarin gegara kencing sembarangan mulu? Makanya, kalau mau naik gunung, jangan lupa bikin fleshlightdulu di rumah, eh bukan… jangan lupa bawa botol minuman yang lubangnya agak besar yaaaa, buat nampung ampas titi lo. FYI niiih FYI… buat yang enggak tau fleshlight itu apaan, mendingan jangan bukain youtube terus ketikin “DIY Fleslight”, beneran, jangan! <– Ini kalau diginiin, pasti habis ini banyak yang bukain deh ini:mrgreen:

Ciyeeee Tititnya Kecil Ya Kak? Tuh Pakainya Botol YouC1000:mrgreen:

Oh iya, di atas tadi sempet disinggung nama Embung Nglanggeran kan ya? Naaah, Embung Nglanggeran itu letaknya enggak jauh-jauh amat kalau dari GAP. *Setelah kalimat ini, Embung Nglanggeran akan disingkat menjadi EN karena namanya terlalu panjang* Boleh lah ya mampir ke EN dulu sebelum ke GAP. Jadi, EN itu semacam danau tapi sengaja dibuat oleh manusia. Konon katanya, tujuan pembuatannya adalah untuk pengairan pertanian sekitarnya. Soalnya, di sana ada papan petunjuk yang tulisannya “Kebun Buah Nglanggeran (KBN)” tapi ya kayak Kebun Buah Mangunan gitu, pas Papa ke sana nggak ada buahnya juga tuh di KBN. Jujur aja, sebenernya nggak ada yang bisa dilakuin di EN pas siang-siang gini (Sebelum jam 12an), nggak ada apa-apa di sana. Padahal di sana ada danau kerennya loooh. Tapi sayang, nggak boleh berenang. Jadi, kalau siang-siang ke sini ya zonk. Kecuali tujuan lo buat traveling cuman pengen pamer foto yaaa hahaha:mrgreen: Tapi lain halnya kalau ke EN ini pas sore-sore, konon katanya sunsetnya juara looh.

Foto Pinjem Dari SINI

Kalau di EN sih emang sunsetnya juara ya. Tapi sayang, nggak bisa lihat sunrisejuga. Beda kalau misalnya lihatin sunsetnya dari Puncak GAP, terus sekalian camping di sana. Walaupunsunset di EN itu kecenya kebangetan, tapisunset di GAP juga enggak kalah looooh. Perpaduan antara Matahari, batuan gunung dan pepohonan jadi bikin sunset di GAP ini susah kalau cuman dibayangin doang. Harus lihat langsung ke sana deh pokoknya. Enaknya GAP itu… buat naiknya enggak susah-susah amat, tapi bisa dapet sunset keren kayak naikin gunung yang buat naiknya aja udah susah. Intinya sih, energi enggak seberapa yang kebuang buat naik bakalan dibayar tuntas, eh enggak cuman tuntas deh kayaknya, tapi malah dibayar lebih. Nggak nyesel deh bela-belain bawa barang banyak cuman buat ngelihatinsunset di GAP. Dari pada paragraf ini jadi makin panjang gegara bacotannya Papa, mending lihat sediri nih gimana kerennya sunset di GAP.

Setelah Matahari Terbenam, Nggak Ada Yang Bisa Dilakuin Lagi Deh Kayaknya. Papa Sih Milih Istirahat Dalem Tenda Aja, Nyiapin Stamina Buat Pulang Esok Hari

Ini dia… keuntungan kalau ngedaki sekaligus camping di GAP, seperti yang udah dibahas di atas. Selain bisa lihatsunset kece kayak di atas, paginya buka tenda langsung bisa lihatin sunrise yang enggak kalah kerennya dibanding sunset-nya kemarin. Pokoknya, GAP ini adalah wisata hemat yang enggak nyusahin deh. Hemat biaya karena cuman bayar tiket masuk sekali doang terus bisa lihat sunsetsekaligus sunrise. Nggak nyusahinnya karena jalur pendakiannya sangat nyaman sekali untuk dilalui dan segala keperluan camping bisa didapet disekitar pintu masuk GAP.

Kalau misalnya informasi yang Papa bagikan di atas terasa kurang, kalian bisa cari info lain mengenai Embung Nglanggeran dan Gunung Api Purba dari tautan berikut yang bakalan Papa bagiin guys, tinggal klik aja. Kalau mau tau sejarah dan legenda GAP bisa langsung keWIKIPEDIA. Yang mau lihat foto lainnya GAP dan juga update tiket masuk GAP bisa langsung ke YOGYES. Yang pengen tau info penting lainnya dari EN bisa langsung ke KOMPASIANA atau TRAVEL KOMPAS. Naaaah buat yang baru pertama kali mau ke EN, bisa langsung ke BLOG RAHMATIA disana infonya lengkap banget soalnya.

Udah aaaah, dari pada ini makin panjang, kayak “sinetronnya” Jessica Mirna – Kopi Bersianida The Series, mending kita sudahi saja ya. Nih oleh-oleh dari GAP!

Oke, cukup sekian dan terimakasih!

Eh, ada yang kelupaan:mrgreen:

Kemarin-kemarin, di akun instagram@bayutaufani ada sayembara kecil-kecilan. Naaaah jawaban dari sayembara tersebut adalah SUNRISE:mrgreen:

Karena ketepatan jawaban dan keunikan jawaban yang diberikan, maka pemenang untuk sayembara kali ini adalah pemilik akun instagram dengan id: @oh.emj1. Sebenarnya jawaban dari akun instagram dengan id: @keisha.arraniya adalah jawaban yang paling paling dan paling keren, tapi sayang, jawaban yang diberikan kurang tepat. Selamat buat @oh.emj1 yaaaaa! Peserta lain juga jawabannya banyak yang bener kok, keren-keren juga sih jawabannya, cuman kurang beruntung aja kali ya. Bisa tuh dicoba pada kesempatan berikutnya yaaa:mrgreen:

Untuk instagram dengan id oh.emj1 diharapkan untuk memberikan kontak yang bisa dihibungi  melalui kontak di bawah yaaaa:mrgreen:

Oh ya, kalian udah tau belum kalau Papa udah punya anak? Iya, Papa udah punya anak loooh. Anak hasil hubungan gelap tentunya. Karena sekarang zaman semakin cepat maju, anaknya Papa udah punya blog juga. Naaah di blog anaknya Papa itu, fotonya jauh lebih banyak dari pada di sini. File besar, jadi kalau mau download buat dijadiin wallpaper di gadget, gambarnya enggak pecah-pecah. Terus, enggak ada watermarknya, jadi enggak bakalan ngeganggu fotonya. Bisa banget nih lihatin foto tentang Embung Nglanggeran dan Sunrise serta Sunset Gunung Api Purba yang lainnya, yang lebih banyak lagi di blog anaknya Papa. Langsung aja ke tempat lokalisasi yang ini guys SARKEM SARITEM SUNAN KUNING GANG DOLLY –> Croooot

Oke, akhir kata, salam buat “Papa” dan “Anaknya”!

Iklan