1. MUTMAINAH : 

Lungguhe ono Jantung 
Wujude arupa banyu 
Rupane putih
Wateke suci tur temen 
Lawange ono IRUNG irung, 

kuwi perangone awak kang temen dewe.
conto: ono wong goreng gerih. 

mripat dulung weruh nanging irung wis weruh.. buktine mambu…

yen dinyatakke jebul yo nggoreng gerih temenan.. ewo semono isih biso goroh.
conto: trasi ambune ora enak nanging yen di pangan rasane enak, buktine di butuh ake wong akeh.
conto maneh: kembang iku ambune wangi nanging yen di pangan rasane pahit.

2. AMARAH :
Lungguhe ono empedu (peru) 
Wujude getih, 
Rupane abang 
Wateke, keras, angkoro murko/brangasan, 
Lawange. ono ing Kuping.
Manungso biso ngrasakake olo lanbecik amargo duwe kuping, manungso duwe karep olo lan becik margo soko doyone GETIH 
Sebab getih kang gawe mobah mosike karepe manungso.. 
Mulo manungso tanpo getih abang kahanan jagad ora bakal rame koyo kang kito lungguhi sak iki.

3. SUPIYAH: 
Lungguhe ono pusuh.
Wujude angin 
Rupane kuning,
Wateke nggugu kasenengan utowo ngumbar HOWO NAFSU 
Lawange ono ing Mripat. 
Mulo mripat iku keno di arani lanange jagad. 
Mripat kanggo deleng barang gumelar, mulo manungso duwe roso pengen margo mripate weruh,
Supiah lawangane ono mripat wujude angin kang metu soko IRUNG.

4. ALUAMAH :
Lungguhe ono ing waduk 

dene waduk iku gedonge panganan yen usus gedonge kotoran. 
Wujud lemah 
Rupane ireng .
Wateke seneng ngrasak ake panganan sing enak2 butuhe mung seneng/lan enak2
Lawangane ono ing CANGKEM 
Mulo biso ciloko yo soko cangkem soko tembunge dewe.
mulo CANGKEM duwe teges: CANCANGEN SUPOYO MINGKEM, tembung olo lan becik iku manggone podo wae mulo tinimbang guneman tembung sing olo olo aluwung sing becik2.

5. DJANGKEPE ( 5 ) LIMO yo iku sing di arani URIP KANG NGURIPI PATANG PRAKORO, KANG KASEBUT ING DUWUR utowo sing di arani sedulur papat (4) kalimo PANCER yo iku PANCER e ono ing URIP.

KATERANGANE:
MUTMAINAH, AMARAH, SUPIYAH, ALUAMAH ..kabeh di wengku dening URIP.
kEBLAT PAPAT(4) LIMO (5) PANCER ING TOTO LAHIR
manungso duwe tangan tengen

manungso duwe tangan kiwo

manungso duwe sikil tengen…

manungso duwe sikil kiwo

kang kalimo (5) yo iku gembung: kang di arani

a. BAITUL MAKMUR

b. BAITUL MUKAROM (MUHARAM)

c. BAITUL MUKADAS (MAQDIS)
TETELU MAU keno di arani TELU TELU NING ATUNGGAL.

kawah ari ari..

ing toto lair, amergo kawah lan ari ari iku nalikane yo wujud zat…
kakang mbarep adi wuragil toto ing bathin… kaloro lorone dumunung ing kono…
didalam ajaran Islam keduanya ini disebut malaikat Hafazah.. yang menjaga manusia depan dan belakang setiap hari..
Kakang Kawah Adi Ari-Ari- Sedulur Papat Lima Pancer
Pancer itu diibaratkan diri sendiri.
Posisi pancer berada ditengah, diapit oleh dua saudara tua ~> kakang mbarep, dan kakang kawah dan dua saudara muda ~> adi ari-ari dan adi wuragil. 
Ilmu sedulur papat lima pancer memberi tekanan bahwa, manusia dilahirkan ke dunia ini tidak sendirian. Ada empat saudara yang mendampingi. 
Pancer adalah suksma sejati 
Sedulur papat adalah raga sejati. 
Bersatunya suksma sejati dan raga sejati melahirkan sebuah kehidupan, yg lahir dari konsep penyadaran akan awal mula manusia diciptakan dan tujuan akhir hidup manusia ~> Sangkan Paraning dumadi. 
Memang banyak penjabaran dan ulasan maupun pendapat tentang Kakang Kawah Adi Ari-ari ini… toh akhirnya arah dan intinya juga sama…..
Dan inilah yg sangat berpengaruh umumnya pada orang Jawa… dan sangat besar manfaatnya apa bila kita ingat SING MOMONG rogo iki. 
Begitu bayi dilahirkan semua itu akan dianggap tidak berfungsi lagi dan tak ada sangkut pautnya dalam kehidupan… dan yang demikian ini merupakan pandangan Materialistik padahal begitu besar maknanya dan pengertiannya bila dilihat dari sudut Metafisik.
Saudara kita itulah yang menjaga kita dalam kehidupan ini yang kembali ke anasir bumi, air, udara dan api hanyalah ke empat jasadnya… namun dari segi spiritualnya masih menyertai kehidupan.
Yang membuat manusia selamat dunia akherat adalah diri kita sendiri. 
Tuhan sudah memberikan banyak jalan dan itu di globalkan menjadi 2 pilihan antara yang baik dan jahat, barang siapa memilih jalan baik maka mereka akan diselamatkan.
Dalam kebenaran itu Tuhan akan membimbing dengan berbagai Roh penolong contohnya Roh Suci, Nur Muhammad, Satrio Sejati, Roh Kudus, Tedjo Suci itu adalah nama nama Roh Tuhan yang disertakan pada manusia yang memilih kebenaran. 
Kebenaran adalah laku spiritual yang intinya adalah manunggal dengan Tuhan , maka banyak disebutkan sebagai manunggaling kawulo marang Gusti..~> artinya menyatunya Tuhan dalam bathin kita membuat kita selalu dibimbing Roh Tuhan dalam kebenaran.
Tanpa ritualpun manusia bisa mensucikan diri dengan cara mengheningkan cipta selalu, atau lebih modern dengan berdoa meminta pengayoman dan pengampunan akan kehidupan kita mulai pagi hingga pagi. 
Yang penting selama kita sebagai manusia mampu membuat hati Tuhan senang maka kita akan dilayakkan, artinya dalam hidup kita selalu menyenangkan hati Tuhan. dengan perbuatan dan laku yang baik dan benar

Sehingga ada WEJANGAN PARA LELUHUR :
” Urip sing sejati yaiku sing tan keno pati “. 
( Hidup yang sejati itu adalah hidup yang tidak bisa terkena Mati ). 
Kita semua bakal hidup sejati…., 

Tapi permasalahan yang muncul adalah…
Siapkah kita menghadapi hidup yang sejati, jika kita senantiasa berpegang teguh pada kehidupan didunia ini yang serba fana dan baru ?
Para Leluhur juga menjelaskan: 

” Tangeh lamun siro bisa ngerti sampurnaning pati, yen siro ora ngerti sampurnaning urip “. 
( Mustahil kamu bisa mengerti kematian yang sempurna, jika kamu tidak mengerti hidup yang sempurna ). 
Oleh karena itulah… 

Carilah ilmu yg dapat menyempurnakan lahir bathin.
Salam persaudaraan

Iklan