Kita telah lama menjalankan kehidupan, hingga kita lupa apa artinya “HIDUP”. 

Carilah itu “HIDUP” dan berpeganglah pada  “HIDUP” itu karena ia datangnya  dari “YANG MAHA HIDUP”
aja tumindak sadurunge mangerti marang ancas- tujuane. 
Jangan berangkat sebelum tahu apa yang menjadi tujuanmu..
Menawa durung mangerti, takona luwih dhisik marang pawongan kang mangerti. 
Jika belum mengerti, bertanyalah lebih dahulu kepada ahlinya.
Sawuse mangerti, lakonana. 
Setelah mengerti dan paham, jalankan.
Amarga sakabehe ancas-tujuan bisa kawujudake menawa disartani tumindak nyata. 
Tahu itu hanya berawal dari bertanya, dan bisa juga berpangkal dari meniru, tetapi sesuatu itu bisa terwujud hanya dari adanya tindakan nyata. 
Aja kaya wong desa kluthuk kang tuku emas. Senajan kang dituku kuwi wesi kuning, nanging wus dikira emas murni. 
Janganlah seperti orang gunung yang membeli emas, mendapat besi kuning pun sudah puas karena menduga mendapat emas. 
Ateges, menawa wong urip kudu duwe ilmu. 
Itu artinya, bahwa manusia hidup itu harus berilmu.
Amarga ilmu ora beda netra sejati kang bisa bedakake sing murni lan sing palsu saka barang loro kang madha rupa. 
Karena ilmu itu tidak beda dari mata sejati, yang bisa membedakan yg asli dan yang palsu dari 2 barang yg menyerupai.
Aja bingungan. 

Amarga sapeteng-petenge marga kang bakal diliwati mesthi ana sunare pepadhang Gusti, senajan mung sakedhepe thathit. 
Jangan mudah bingung. 

Karena segelap-gelapnya jalan yang bakal dilewati, pasti ada cahaya terang dari Allah, meskipun hanya seberkas sinar.
Mula rikala lagi kasrimpung ing pacoban, wong urip mung bisa budidaya lan duweni kapercayan menawa Gusti bakal aweh pitulungan. 
Makanya, pd saat sedang menghadapi cobaan hidup, manusia hanya bisa berupaya dan percaya bahwa Allah akan memberikan pertolongan.
Sajroning jagade laire manungsa ana catur warna, yakuwi: 
Dalam alam lahir batinnya manusia itu ada 4 warna, yaitu :

abang (NARUN) ~> nepsu angkara, 

Merah ~> hawa nafsu 
ireng (TUROBUN) ~> nepsu amarah, 

Hitam ~> nafsu amarah
kuning (HAWAUN) ~> nepsu kepingin andarbeni, 

Kuning ~> nafsu kepingin memiliki/ keserakahan
putih (MA’UN) ~> budi jatmika kang bisa nampa sasmita alam. 

Putih ~> budi luhur yg dapat mengerti petunjuk alam.
Supaya warna putih bisa nampa anane sasmita alam, mula manungsa kudu bisa ngendhaleni nepsu angkara, amarah, lan kepingin andarbeni ! kanthi pambyantune sang sukma. 
Supaya warna putih bisa menerima adanya petunjuk alam gaib, manusia harus mampu mengendalikan hawa nafsu, amarah, dan keserakahan dengan dibantu oleh sang sukma.
Tinemune dzat sejati menawa manungsa wus pana marang apa kang jalari wurunge kabeh panjangka, sartane tan mosik saka sawernane panggodha. 
Bertemunya dg dzat sejati jika manusia itu sudah fana dari apa yg dapat menyebabkan gagalnya semua perjalanan, serta berusaha mengatasi semua godaan yg ada.
Sawuse pana marang babagan ini, mula ilmu kang wus kagayuh ora mung kandeg ing lambe. 
Sesudah fana dari hal ini, ilmu yang sudah didapatkan jangan hanya berhenti di mulut saja (cuma sbg bahan pembicaraan).
Nanging, ilmu kudu diamalake lelantaran pakaryan ing saben dinane. 
Tetapi ilmu harus diamalkan dalam segala tindakan/perbuatan sehari-hari.
Sawuse manungsa mangerteni maknane mati sajrone urip lan urip sajrone pati, mula ora ana paedahe aji kawijayan. 
Setelah manusia itu mengerti makna dari mati didalam hidup dan hidup didalam mati, sehingga tidak ada manfaatnya ilmu kedigdayaan.
Amarga aji kawijayan kang sejati dumunung marang ilmu sejati lan rasa asih marang sesaman dumadi. Sakabehe titahe Gusti kang dumunung ing alam rame. 
Karena ilmu kedigdayaan yg sejati berasal dari ilmu sejati dan rasa kasih sayang pada sesama ciptaan. Semua kehendak Allah yang ada di alam semesta ini.
Setiap manusia ini diberi kodrat hidup di dunia ini sebagai seorang Ksatria. 
Yang dimaksud Ksatria adalah orang yg Tenang bukan berarti lamban. Melainkan sikap teliti, hati-hati, cermat dan akurat dalam menentukan sikap maupun tindakan. Tidak bertindak grusa-grusu. 
Seorang Ksatria itu juga harus berani menghadapi hidup meskipun berat ataupun ringan, walaupun dijaman keemasan atau jaman resesi ekonomi. 
Kita semua sebagai ksatria wajib untuk menjalani kodrat hidup yang sudah digariskan GUSTI ALLAH hingga akhir cerita kehidupan dan kembali kepadaNYA. 
Satu kalimat singkat dan sederhana berisi pesan turun-temurun dari para pendahulu kita : 
ojo kagetan lan ojo gumunan
tetapi sungguh telah mengajarkan kepada kita terutama generasi muda agar 
kalis ing rubedo, lir ing sambekala
aman sejahtera dalam menjalani kehidupan ini. 
Menuntun kita untuk hidup secara teliti, hati-hati, tidak ceroboh dan gegabah. 
Bersambung dengan pesan lainnya 
tansah eling lan waspada
Dapat menjadikan diri kita sebagai pribadi yang memiliki kematangan lahir dan batin, tangguh, tatas titis tetes dalam meraih kesuksesan hidup.

Salam persaudaraan

Iklan